Bangga Berakhir di Politik Bersama Ayahanda Amien Rais

Jadi, kalaulah ini adalah kongres yang terakhir buat ayahanda Amien Rais, maka saya berbangga ada bersamanya. Saya juga bangga ada dalam sejarah  perjalanan PAN, dimana kali terakhir saya ikut membela pikiran-pikiran seorang profesor ilmu politik yang saleh. Bapak reformasi, sosok manusia yang selama lima puluh tahun, tak pernah putus melakukan puasa Daud dan qiamul lail.

By Asnawi Arbain

Jakarta, FNN – Saya tidak merasa takut, ciut atau kecewa atas hasil kongres Parta Amanat Nasional (PAN) yang ke -5 ini. Dimana, kandidat yang saya dan ayahanda Amien Rais dukung Mulfachri Harahap kalah. Saya pun tidak pernah takut kehilangan jabatan apapun di partai ini sebagai konsekuensi atas dukungan politik yang saya berikan. Saya pulang dari kongres di Kendari Sulawesi Tenggara ini dengan kepala tegak. Dada saya juga tegak membusung.

Ini kongres yang berarti buat saya. Meski di belakangnnya, ada begitu banyak cerita dan peristiwa mengenaskan. Khususnya di media dan netizen. Menyisahkan preseden buruk tentang kongres PAN. Sepertinya inilahg kongres terburuk dan terburuk dalam sejarah PAN.

Saya jarang menemukan, satupun tanggapan positif tentang kongres PAN di kota Kendari Sulawesi Tenggara ini. Rata-rata publik memberikan pandangan yang negatif. Baik terhadap PAN, maupun hasil kongres. Silahkan baca semua komentar netizen di kolom pemberitaan media.

Namun demikian, inilah kongres yang juga membanggakan buat saya. Dalam hati kecil saya katakan, “jika Kongres PAN kali ini adalah kongres terakhir buat ayahanda Amien Rais, maka inilah yang terakhir saya ikut pembela pikiran-pikiran pak Amien tentang politik di tubuh PAN.

Saya bangga, karena tidak menjadi bagian dari pengkhianatan terhadap begitu banyak jasa-jasanya  ayahanda  Amien Rais terhadap partai ini. Suka atau tidak suka. Senangh atau tidak senang. Harus dicatat, bahwa dalam sejarah lahirnya PAN, tidak lepas dari ijtihad politik Muhammadiyah.

Bahwa Amien Rais, adalah termasuk salah satu tokoh sentral dalam ijtihad politik Muhammadiyah itu. Jika saat ini PAN makin jelas keluar dari khittah perjuangannya, maka bukan tidak mungkin, sebagai pemegang saham pendiri, Muhammadiyah akan semakin menjauh dari PAN.

Almarhum AM Fatwa pernah bilang, kalau PAN itu sebenarnya dilahirkan dari Tanwir Muhammadiyah di Semarang bulan Mei tahun 1998. Ketika itu kata Fatwa, Amien Rais yang masih menjabat sebagai Ketua Umum PP Muhammadiyah, berunding bersamanya. Amin Rais menginginkan agar Ahmad Syafi’i Ma’arif yang ditunjuk sebagai Ketua Umum PAN yang pertama.

Bukan itu saja. Pada penutupan Sidang Tanwir Muhammadiyah, Amien mengumumkan dalam pidato penutupan bahwa Buya—panggilan untuk Ahmad Syafi’I Ma’arif  akan menjadi Ketua Mmum PAN. Namun Syafii Ma’arif besoknya melakukan konferensi pers, dan  menyatakan bahwa Amien Rais tetap yang akan memimpin partai. Begitulah cerita tentang PAN awal-awalnya.

Dengan jasa ayahanda  Amien Rais yang begitu besar kepada PAN. Sehingga jika ini adalah Kongres PAN yang terakhir buat ayahanda, maka saya bangga sekali, mengakhiri masa-masa berpolitik dengan seorang politisi yang saleh, dan seorang cendikiawan yang progresif. Saya juga bangga tidak menjadi pengkhianat yang mengkhianati jasa-jasa baiknya ayahanda di partai ini.

Kita tak tahu umur seseorang itu sampai kapan. Demikian pula dengan  ayahanda Amien Rais, di usianya yang sudah senja itu. Namun masih saja tetap konsisten menjaga marwah PAN. Selali memberikan spirit qur’ani pada partai. Memberikan giroh spiritualitas pada partai yang kita cintai ini.

Jadi, kalaulah ini adalah kongres yang terakhir buat ayahanda Amien Rais, maka saya berbangga ada bersamanya. Saya juga bangga ada dalam sejarah PAN, dimana, itu kali terakhir saya ikut membela pikiran-pikiran seorang profesor ilmu politik yang saleh. Bapak reformasi, sosok yang selama lima puluh tahun, tak pernah putus melakukan puasa Daud dan qiamul lail.

Bagi saya, ayahnda Amien Rais adalah sosok pemberani. Sosok yang saya kenal, dikala rezim militer Soeharto masih berkuasa, tak satupun yang berani berhadap-hadapan dengan penguasa. Namun sosok Amien rais yang genius dan saleh, berani bicara lantang tentang suksesi kepemimpinan nasional di era pertengahan tahun 1990-an. Ia tidak memilih jalan kompromi pada penguasa yang zalim.

Inilah kongres PAN yang indah bersama ayahanda Amien Rais. Meski seperti dalam abad yang masih penuh dengan kegelapan. Tak ada gagasan yang lahir dari dalam kongres. Yang ada hanyalah arogansi dan syahwat untuk berkuasa yang menggebu-gebu.

Walaupun demikian, saya bangga. Sebab dalam kemelut yang demikian, ayahanda Amien Rais tetap ada dengan pikiran dan perspektifnya. Lebih dari itu, saya juga bangga bersama Amien Rais di usia senjanya.

Penulis adalah Ketua DPW PAN Kalimantan Utara