Ironi Virus Corona, Siapa yang Hoax?

Oleh Mochamad Toha

Jakarta, FNN – Panik! Itulah yang terjadi pasca Presiden Joko Widodo mengumumkan adanya dua orang Indonesia positif terkena Virus Corona di Indonesia, Senin (2/3/2020). Sebagian warga DKI Jakarta ada yang memborong berbagai kebutuhan sehari-hari di super market.

Istilah kerennya, telah terjadi panic buying. Melakukan belanja besar-besaran. Ada juga yang panik karena tidak mendapatkan masker. Hingga Presiden Jokowi pun memerintahkan untuk menangkap pihak yang menimbun masker dalam jumlah besar.

Menurut Presiden Jokowi, dua orang ini berinteraksi dengan WN Jepang yang sempat masuk ke wilayah Indonesia. “Ternyata orang (WN Jepang) yang terkena virus corona berhubungan dengan 2 orang, ibu 64 tahun dan putrinya 31 tahun,” kata Jokowi.

“Dicek dan tadi pagi saya dapat laporan dari Pak Menkes bahwa ibu ini dan putrinya positif corona,” ujar Jokowi, seperti dilansir Detik.com, Senin (2/3/2020). Presiden Jokowi ketika itu belum membuka kedua suspect virus corona ini tinggal di mana.

Menkes Terawan Agus Putranto menyebutkan, dua orang WNI yang positif virus corona ini tinggal di wilayah Depok, Jawa Barat. “Daerah Depok,” katanya di Istana Kepresidenan, Jakarta, seperti dilansir Kompas.com, Senin (2/3/2020).

Menurut Terawan, Keduanya tertular dari warga negara Jepang yang berkunjung ke rumah mereka di Depok. Warga Jepang itu baru terdeteksi positif corona setelah meninggalkan Indonesia dan tiba di Malaysia.

Setelah itu, Kemenkes melakukan penelusuran dan dipastikan bahwa ibu dan anak yang melakukan kontak dengan warga Jepang itu juga positif corona. “Dia (WN Jepang) itu guru dansa. Dia dansa dengan teman dekatnya itu pada 14 Februari,” kata Terawan.

Lalu pada 15 Februari 2020, WNI tersebut mengalami batuk-batuk dan tidak enak badan. Dia lalu melakukan rawat jalan di RS Mitra Keluarga di Depok. Ternyata sakitnya terus berlanjut. Baru pada 26 Februari 2020 pasien ini minta dilakukan perawatan di rumah sakit.

“Dia minta dirawat aja, wong batuknya enggak ilang-ilang,” jelas Terawan, seperti dikutip di berbagai media. Baru pada 28 Februari 2020, warga Jepang yang tinggal di Malaysia dan bertamu ke pasien itu menelepon dan mengabarkan bahwa dia (WN Jepang) positif corona

Saat ini, kata Terawan, dua warga yang dinyatakan positif virus corona atau Covid-19 itu tengah menjalani perawatan intensif di Rumah Sakit Pusat Infeksi Prof. DR. Sulianti Saroso, Jakarta Utara.

“(Sekarang dirawat) di RSPI Sulianti Saroso di ruang khusus yang tidak terkontak dengan yang lain,” ucap Terawan. Dengan pengumuman ini, maka untuk kali pertama ada penemuan orang yang terjangkit virus corona di Indonesia.

Beberapa waktu lalu diberitakan, ada sejumlah WNI yang terjangkit virus corona, tetapi mereka berada di luar Tanah Air. Misalnya, seorang perempuan WNI yang berada di Singapura.

Dia diketahui sebagai WNI pertama yang terjangkit virus corona ketika bekerja sebagai pramuniaga di Negeri Singa. Perempuan itu belum pernah ke China. Dia diduga terjangkit virus corona dari sejumlah wisatawan yang datang ke toko tempat dia bekerja.

Kasus berikutnya adalah setidaknya 9 WNI yang terjangkit virus corona saat bekerja sebagai awak kapal pesiar Diamond Princess. Dari sembilan WNI itu, lima orang diantaranya dirawat di rumah sakit, sedangkan empat orang sisanya masih di kapal.

Dengan adanya pernyataan Presiden Jokowi dan Menkes Terawan terkait ibu-anak positif virus corona tersebut, kekhawatiran WHO selama ini terjawab sudah. Indonesia termasuk salah satu dari 73 negara yang terkena virus corona.

Terbaru, virus corona atau COVID-19 sudah tembus 73 negara dan terhitung 90.872 kasus. Dari 90.872 kasus virus corona, ada 3.117 orang meninggal dunia akibat virus corona. Tapi, terhitung juga ada sebanyak 48.002 orang sembuh dari virus corona itu.

Dari jumlah korban terinfeksi virus corona, dinyatakan alami lonjakan dari hari ke hari. Hal itu dikutip Kompas.com dari SCMP, data hingga Selasa (3/3/2020) pagi hari. SCMP sebut total kasus infeksi virus corona di seluruh dunia 90.872 kasus.

Data Hoax?

Mengutip CNNIndonesia.com, Selasa (03/03/2020 15:41 WIB), salah satu warga Depok, Jabar, NT, merasa nama baiknya menjadi buruk karena kabar dia dan ibunya positif virus corona. Dia merasa, informasi yang berkembang dan beredar tentang dia dan ibunya tidak benar.

NT mengatakan saat ini mentalnya jatuh meski secara fisik dia baik-baik saja. “Physically fine, but mentally drained with all the rumors (Secara fisik baik-baik saja, tapi secara mental lelah karena berbagai rumor). Enggak terima gue, kita dijelek-jelekin gini,” ujar NT.

Selama bertahun-tahun dia sudah berjuang di bidang kesenian untuk mengharumkan nama bangsa. Bahkan ibundanya juga seorang tokoh budaya yang sering mendapatkan penghargaan atas nama Indonesia.

“Saya dan ibu saya adalah penari profesional, bertahun tahun mengharumkan nama Indonesia di mancanegara dengan kegiatan tari dan budaya. Ibu adalah tokoh/budayawan yang berjuang untuk kesenian dan kebudayaan Indonesia dan kami melakukan itu semua karena kami cinta Indonesia, bukan untuk diolok-olok di saat kami sedang menjadi korban virus,” ucapnya.

“Ibu juga tokoh budaya. Tokoh tari terkenal banget di Indonesia. Pada 2018 kemarin dapat Chevalier dans l’ordre des Arts et Lettres dari Pemerintah Prancis. Sekarang nama kami seperti ini,” ujarnya.

NT juga mengklarifikasi seorang WN Jepang yang disebut berkunjung ke rumahnya. NT dan ibunya disebut tertular dari WN Jepang. NT menyatakan tidak pernah mengenal WN Jepang tersebut. Dia juga menyebut WN Jepang itu sama sekali tak pernah bertamu ke kediamannya.

“I don’t know who this Japanese person is (Saya tidak kenal siapa orang dari Jepang ini). Saya garis-bawahi, orang Jepang ini perempuan, bukan laki laki. Juga tidak pernah ke rumah kami seperti yang diberitakan,” kata NT.

Lebih lanjut NT menceritakan runutan kejadian awal hingga akhirnya diisolasi di RSPI Sulianti Saroso, Jakarta Utara. Dia mengatakan, pada 16 Februari, dia batuk dan demam. Semenjak itu dia memutuskan tidak keluar rumah.

“Hari Kamis lalu, karena masih sakit saya ke RS Mitra Keluarga Depok dan diinfokan bahwa saya bronchopneumonia dan ibu saya tifus. Kami saat itu masih tidak ada pikiran apapun meskipun dirawat,” kata NT.

Pada Jumat, 27 Februari lalu dia mendapat telepon dari kawannya di Malaysia. Temannya mengatakan, perempuan Jepang yang sempat ke Amigos, Kemang pada 14 Februari dan ke Paloma Lounge and Bar, Menteng pada 15 Februari, positif virus corona per-26 Februari dan dirawat di Malaysia.

NT sendiri pada 15 Februari itu menjadi pembawa acara di Paloma Lounge and Bar.

“Demi keamanan dan kesehatan nasional, saya info ke dokter agar saya diperiksa karena itu saya diisolasi dari hari Minggu. Saya bahkan sampai sekarang tidak tahu dan tidak kenal perempuan Jepang ini siapa,” kata NT.

“Saya hanya sempat berada di ruangan yang sama dengan perempuan Jepang ini tanpa mengenal dia siapa,” tambahnya.

NT menuturkan, dia sudah memberikan nomor kontak keluarga dan teman-teman terdekat. Mereka sudah dihubungi oleh Dinas Kesehatan DKI Jakarta dan diambil sampelnya untuk memastikan virus tidak tersebar.

NT menyebut, dia merasa berada di tempat dan waktu yang salah. Karena itu dia meminta semua pihak untuk tidak menyebarkan foto-foto dia dan ibunya maupun informasi tidak benar ke media sosial.

“Tolong jaga privasi saya dan keluarga saya, berhenti menyebarkan foto foto kami dan berita melenceng tentang kami,” kata dia.

Adanya penetapan 2 orang penderita secara tiba-tiba ini, apalagi belum ada hasil peneliaian dari Litbangkes Kemenkes, akhirnya bisa mengesankan, Presiden Jokowi main tuduh saja, tanpa informasi yang lengkap.

Setelah ditetapkan, penderita protes di medsos terkait status corona dan profil keluarganya. Bahkan, penderita membantah telah berdansa dengan orang Jepang dan tidak mengenalnya. Dia hanya salah satu tamu di sebuah klub.

Ketua RT tempat penderita, tidak diberitahu apapun tentang status penderita tersebut. Ketua RT membantah penderita hidup eksklusif. Sebab dia aktif di lingkungan. Apalagi, Menkes bilang, corona tidak lebih bahaya dari flu biasa dan corona bisa sembuh sendiri.

Presiden Jokowi sudah perintahkan tangkap penimbun masker. Tapi, mengapa untuk kasus korupsi Jiwasraya, Asabri, BLBI, Dana Haji, BPJS, Trans Jakarta, dan Harun Masiku nyaris tak ada perintah?

Adakah pemberitaan secara massif ini hanya untuk menutupi kasus-kasus korupsi tersebut? Sampai tokoh sekaliber Dahlan Iskan menulis dengan judul Dua Pertama yang isinya terkait sosok ibu dan anaknya yang divonis positif corona tersebut?

“Seperti juga Liverpool dan Barcelona, akhirnya pertahanan Indonesia jebol juga. Setelah dua bulan bikin aneh warga jagat raya 1 Maret kemarin ditemukanlah penderita virus corona pertama di dekat Jakarta. Sekaligus dua,” tulisnya di Disway.id (03 March 2020).

Mas Dahlan, begitu saya biasa memanggil mantan Menteri BUMN itu, terlalu dini ikut “memvonis” dua warga Depok ini positif corona tanpa melihat catatan medisnya terlebih dahulu.

Dapat dipastikan, dalam beberapa pekan, isu virus corona di Indonesia akan selalu mewarnai pemberitaan media secara massif.

Apalagi, Bank Dunia sudah menyiapkan paket bantuan senilai US$12 miliar, setara Rp170 triliun (kurs Rp14.221 per dolar AS) untuk membantu negara anggotanya memerangi wabah virus corona.

Bantuan untuk mengatasi masalah kesehatan, serta ekonomi di negara-negara miskin dan berkembang yang ditimbulkan oleh virus corona atau Covid-19. Sudah jelas kan ke mana arah “serangan” virus corona itu?

Bank Dunia mencari koloni ekonomi baru!

**

Penulis wartawan senior.