Tobat Nasional dari Kekuasaan Yang Buruk

By Dr. Ahmad Yani SH. MH.

Jakarta FNN – Senin (30/03). Manusia abad 21 sedang diuji. Demikian potongan catatan yang saya baca beberapa waktu lalu. Terlebih lagi umat Islam. Ka’bah tempat menunaikan ibadah haji telah ditutup.

Masjid di Indonesia sudah mulai kosong. Ulama tanggap menghadapi penyebaran wabah ini. MUI menyatakan sebaiknya daerah yang terkena wabah meniadakan sholat Jum’at untuk sementara waktu sampai wabah ini berhenti. Tetapi akses publik untuk keluar masuk wilayah masih terbuka. Potensi penyebaran antara wilayah besar, karena pemerintah tidak setanggap ulama menghadapi wabah ini.

Ruang publik bagi kelas menengah masih terbuka. Mall, kafe dan tempat-tempat rekreasi lainnya. Di semua daerah belum ada yang ditutup. Namun Jum’at sebagai media untuk ibadah umat sudah ditiadakan untuk sementara waktu.

Kenapa masjid lebih mengerti sains dari negara? Sains dan Agama tidak pernah berbenturan. Karena itu ulama lebih luas berpikirnya daripada negara. Negara hanya berpikir bagaimana meloloskan utang ke IMF. Bagaimana memberikan karpet merah kepada investor, dan bagaimana memuluskan ambisinya.

Ulama memikirkan nasib umat dan manusia. Sementara pemerintah hanya ingin menyelamatkan ekonomi dan ambisinya. Kini kepanikan itu sudah meliputi seluruh Wilayah NKRI. Dalam waktu yang singkat, wabah covid-19 menyebar ke seluruh Indonesia. Hampir setiap daerah panik. Beberapa daerah mengambil langkah Lockdown sendiri-sendiri, namun dianulir lagi oleh pusat. Memang karantina – lockdown menjadi kewenangan pemerintah pusat.

Penyakit yang sumbernya dari Wuhan, ibukota provinsi Hubei, di Cina itu, benar-benar menjadi wabah yang membuat panik seluruh dunia. Ini bala abad 21. Kepanikan kian meningkat, setelah 720.117 terinfeksi, 33.925 meninggal, dan 149.082 pasien dinyatakan sembuh. Di Indonesia sendiri sudah 1.285 kasus yang meninggal 114 orang yang sembuh 64 orang. Data ini terlihat bahwa bencana ini sedang mengepung dunia. Indonesia kini menjadi menjadi sasaran selanjutnya setelah China, Iran dan Italia.

Meski bersumber dari China, penyebarannya di seluruh Wilayah di China tidak terjadi seperti di Indonesia.  Kenapa Indonesia sedemikian cepat menyebar? Pemerintah Indonesia menganggap virus ini tidak penting , dengan candaan yang tidak lucu. Yang penting bagi pemerintah adalah ekonomi.

Tatkala negara negara lain melakukan lockdown. Bahkan Presiden Filipina mengambil tindak  tegas memecat pejabat yg meloloskan orang dan tenaga kerja asal cina masuk Filipina. Indonesia justruk sebaliknya. Memberikan karper merah buat datangnya TKA asal cina. Dengan jumawahnya, menteri segala urusan LBP membalas dengan tetap akan membuka pintu lebar bagi TKA asal cina. Ini semua untuk ekonomi. Ironis memang. Seharus nya nyawa rakyat yang menjadi prioriatas utama.

Seandainya terjadi karantina kesehatan, dengan melakukan Lockdown beberapa daerah yang sudah masuk zona “darurat” seperti Jakarta, maka penyebaran virus bisa diatasi. Tetapi tak terbayangkan. Di tengah kepanikan yang luar biasa, ada menteri berkata “persiapan ibukota jalan terus”. Rakyat menjerit karena tidak bisa cari makan, akibat melakukan isolasi mandiri. Namun negara tak peduli.

Kalau negara melakukan Lockdown wilayah, maka negara bertanggung jawab untuk ketersediaan kebutuhan dasar warga. Namun untuk menghindari itu, pemerintah enggan melakukan karantina kesehatan. Seakan-akan membiarkan rakyat mati sendiri dengan wabah ini.

Orang miskin tentu yang paling menderita. Ini adalah puncak kejahatan negara terhadap rakyatnya. Siapa yang kuat akan bertahan. Negara hanya menjadi “monster”. Kegagapan pemerintah pusat berbanding terbalik dengan ketanggapan pemerintah DKI Jakarta. Anies Baswedan melakukan banyak upaya, hingga opsi Lockdown mengemuka di Jakarta untuk menghentikan keluar masuknya virus.

Sekali lagi buzzer istana dan Menteri membully dan mengecam. Nyawa warga negara terancam. Pemerintah Pusat awalnya tidak setuju atas ketanggapan Pemda DKI Jakarta dalam mengambil tindakan dan langkah terencana serta terukur dalam rangka memutus mata rantai pencebaran Virus Covid – 19.

Langkah pemungkas adalah karantina wilayah “Lockdown” untuk menyelamatkan rakyatnya atau warganya. Keputusan cepat dan tepat yang diambil Anies, diikuti oleh Gebernur Papua dan beberapa Gubernur lainnya serta Bupati dan walikota. Akhirnya Pemerintah Pusat mempersilahkan masing-masing daerah untuk memutuskan untuk melakukan karantina wilayah

Sumber penyakit ini berasal dari kelas menengah ke atas. Mereka yang melakukan interaksi antar negara dan wilayah di Indonesia. Penyebarannya bukan dari rakyat kecil. Artinya, penyakit ini dari orang berkecukupan. Namun menghantam dan membunuh orang-orang miskin. Sebab dampaknya bagi ekonomi masyarakat kecil sangat besar.

Orang-orang mapan memang tidak terlalu pusing. Untuk menyelamatkan diri, mereka bisa apa saja. Termasuk mengorbankan rakyat kecil. Tetapi disinilah kita dapat melihat kekuasaan itu bekerja. Untuk siapakah kekuasaan itu bekerja? Ambisinya sendiri? Atau untuk oligarki ekonomi?

Kewajiban negara untuk melindungi rakyat Indonesia. UUD 1945 dalam pembukaannya menyatakan “Kemudian daripada itu untuk membentuk pemerintahan negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan pada kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial”.

Bunyi pembukaan UUD ini sangat jelas bahwa pemerintahan itu dibentuk untuk melindungi segenap bangsa dan rakyat. Ttaapi kenapa ketika rakyat butuh perlindungan dari wabah ini negara tidak hadir? Inilah masalah kita hari ini. Pemerintahan yang buruk, pengelolaan negara dipercayakan pada orang yang tidak punya nurani untuk melindungi warga negaranya. Jangan heran kalau bala dan bencana akan menjadi konsumsi sehari-hari, kalau kekuasaan yang model seperti ini masih berkuasa.

Pemerintah Yang Buruk Sumber Malapetaka

Hukum dijalankan oleh pemerintah. Kebijakan penting di negara dikendalikan oleh pemerintah, polisi, tentara dan seluruh kekuatan di bawah komando kekuasaan Presiden. Apabila semua itu dipegang oleh orang yang salah, maka akan menjadi malapetaka yang hebat. Sebab kekuasaan menjadi sumber kejahatan, dan sumber dari segala sumber kehancuran.

Dalam sejarah, kekuasaan yang demikian itu hancur bersama dengan ambisinya. Namruz dan Fir’aun adalah sebagian kecil dari contoh penguasa zalim dan lalim itu. Penguasa dzolim yang diabadikan dalam Al-Quran. Kezaliman mereka membuat Allah Murka. Bermula dari merasa diri paling berkuasa. Berujung pada pengerahan tentara Allah berupa makhluk dan wabah untuk memberikan peringatan bagi mereka.

Namruz menganggap dirinya Tuhan. Lalu menyuruh semua orang menganggap dia Tuhan. Namun Ibrahim Alaihi Salam menolak itu. Hukuman bagi Ibrahim diselenggarakan dengan keji. Namun Allah segera mendatangkan bala tentaranya untuk menghancurkan Namruz dan orang-orangnya. Hanya dengan seekor nyamuk kecil yang menyebar di kekuasaannya, Namruz dengan segala ambisi kekuasaannya dibuat hancur dan terhina oleh Tuhan.

Firaun adalah bentuk kedua dari kekuasaan yang diktator itu. Ia merasa paling berkuasa. Fir’aun mendeklarasikan diri  dengan “ana rabbukumul a’la”. Kemudian menolak risalah yang disampaikan oleh Musa Alaihi Salam. Fir’aun terlalu nekat menyatakan diri paling berkuasa dengan menindas rakyatnya. Hingga Allah menurunkan wabah. Kekeringan dan kelaparan menghinggapi kehidupan rakyatnya. Namun Firaun tidak bertobat, dan masih tetap sombong.

Fir’aun dan pengikutnya menganggap bahwa paceklik itu dibawa oleh Nabi Musa. Tuduhan yang serius itu membuat Fir’aun dengan pengikutnya, beserta segala kekuasaannya makin sombong. Allah SWT melanjutkan azab-Nya dengan banjir sehingga membuat lahan di Mesir terkikis. Hingga penyikut Fir’aun merasa tidak memiliki apa-apa. Akibatnya Fir’aun dan pengikutnya menyuruh Nabi Musa mendoakan mereka untuk menghilangkan azab itu, dengan janji mereka akan beriman.

Nabi Musa pun mendoakan mereka. Allah SWT mengijabah doa Nabi Musa. Azab itu hilang seketika. Namun mereka ingkar janji lagi. Mereka tak beriman kepada Nabi Musa dan risalahnya. Akibatnya, azab kembali datang ke tengah mereka. Allah mengirimkan sekawanan belalang, yang kemudian memakan habis tanaman mereka. Lalu mereka kembali kepada Nabi Musa, dan memintanya untuk didoakan agar azab itu diangkat oleh Allah SWT.

Musa kembali berdoa, dan Allah mengijabhnya. Namun mereka tetap ingkar janji. Mereka dikirim wabah penyakit kutu. Seluruh Mesir dilanda wabah kutu itu. Berulang-ulang mereka ditimpa wabah, berulang ulang mereka ingkar. Lalu Allah SWT menurunkan azab berupa katak. Mesir dipenuhi dengan katak. Sampai ke Sungai Nil, dan menjadi darah dan bau anyir yang menyengat.

Namruz dan Fir’aun merupakan contoh kekuasaan dan pemerintahan yang buruk. Dengan dukungan kelompok atau pengikutnya yang menolak kenyataan kebenaran dari Allah SWT. Mereka mendapatkan kepedihan azab Allah, namun mereka tidak pernah bertobat.

Dalam kondisi seperti itu, mereka mengharapkan ulama. Namun setelah ulama memberikan nasehat dan bimbingan, mereka meninggalkan ulama. Bahkan mengkriminalisasi ulama. Begitulah Allah selalu memutar sejarah sebagai peringatan untuk kita. Namun kesadaran bagi penguasa dzalim tidak akan pernah tiba. Karena mereka menolak kebenaran azab ini. Seandainya Namruz atau Fir’aun menerima kebenaran dan tobat pasti azab itu akan berlalu.

Karena itu, di tengah wabah ini, kita perlu tobat bersama. Sebagi orang beriman, wabah ini patut kita pelajari sebagai azab. Ulama telah menangkap pesan tersebut, sehingga mengeluarkan fatwa untuk melindungi umat Islam. Sementara kekuasaan masih ingkar dan tidak mau melihat ini sebagai teguran, sebagai akibat dari kelalaiannya dalam mengurus rakyat.

Perlu ada tobat Nasional. Pertama, meminta kekuasaan untuk berhati besar meletakkan kekuasaan dan memberikan kepada yang lebih pantas. Baik itu para menteri atau mereka yang punya kekuasaan. Bahkan hingga pucuk pimpinan, bila sudah tidak mampu lagi melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia. Supaya bangsa ini keluar dari keterpurukan.

Kedua, tobat nasional ini adalah mengajak pemerintah untuk bertindak konstitusional dalam rangka melindungi rakyat Indonesia. Perlindungan itu, baik dari pendemi Covid-19 maupun dari wabah kelaparan dan wabah ekonomi yang kian hari menekan rakyat Indonesia.

Ketiga, tobat nasional adalah meminta ulama dan tokoh umat serta kita semua untuk mengajak rakyat Indonesia kembali kepada Allah dan Rasul-nya. Membumikan ajaran Islam dalam kehidupan sosial, individu, dan kehidupan berbangsa dan bernegara. Sehingga kita bisa mencapai negara yang baldatun thoyyibatun wa robbun ghofur.

Hanya dengan tobat nasional inilah kita dapat mengatasi berbagai problem bangsa kita hari ini. Wallahualam bis shawab.

Penulis adalah anggota DPR-MPR 2009-2014, Advokat, Dosen FH dan Fisip UMJ serta Inisiator #Musyumireborn.