Tragedi Lelang Motor di Konser Yang Memalukan

By M. Rizal Fadillah

Jakarta FNN – Jum’at (22/05). Kita semua tentu prihatin di ajang kegiatan konser amal Covid 19 Minggu malam (17/05). Terjadi peristiwa diluar dugaan. Pemenang lelang M. Nuh yang menjadi peserta dengan penawar tertinggi Rp. 2,55 miliar, ternyata hanya seorang pekerja buruh.

Menurut pengakuan M. Nuh, dirinya tidak memiliki uang sebesar itu. Rupanya perbuatannya hanya iseng atau salah persepsi. Disangka tebak tebakan berhadiah. Sekarang, M. Nuh sang “pengusaha” terpaksa berurusan dengan Kepolisian Daerah Jambi.

Memang konser amal “Berbagi Kasih Bersama Bimbo” ini sejak awal kontroversial. Pertama, dilaksanakan di penghujung bulan Ramadhan. Pada saat umat Islam sedang berburu “Lailatul Qadar”. Kedua, kurang relevan dilaksanakan oleh Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) dan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).

Terlalu jauh kalau lembaga negara sekelas BPIP dan MPR ikut-ikutan sebagai penyelenggara atau sponsor kegiatan. Ketiga, diragukan konsistensi peserta konser dalam menerapkan protokol kesehatan penanganan Covid 19. Baik itu yang berkaitan dengan penggunaan Alat Pelindung Diri (APD), maupun soal menjaga jarak diantara yang hadir.

  1. Nuh yang dalam KTP-nya berprofesi sebagai Buruh Harian Lepas, telah sukses dan berhasil mengalahkan Gabriele Mowengkang yang menawar Rp. 2,5 miliar, Maruarar Sirait Rp. 2,2 miliar dan Warren Tanoe Soedibyo Rp. 1,550 miliar. “Jadi, pemenang lelang adalah pengusaha dari Jambi bernama M.Nuh” ujar pembawa acara Choky Sitohang.

Ditambah dengan uang yang dari M. Nuh, maka pendapatan konser amal Covid 19 ini menjadi sebesar Rp. 4 miliar. Yang tentu saja masih tekor, sebab bila dibandingkan dengan biaya penyelenggaraan konser, yang konon sebesar Rp. 6 milyar lebih. Tekornya Rp. 2 miliar .

Bimbo dan para artis lain yang ikut di acara kon ser tersebut tidak mampu menarik donatur yang memadai. Padahal Presiden, Wapres, Ketua MPR, dan para pejabat tinggi negara juga ikut “menghadiri” acara tersebut. Kemana para taipan dan konglomerat ya? Tragi sekali. Konser amal “kenegaraan” hanya mendapat dana donasi Rp 4 miliar. Itupun yang Rp 2,55 miliar dari hasil “tipu tipu”.

Konser serupa pernah diadakan oleh Didi Kempot sebelum meninggal dunia. Didi Kempot ketika itu berhasil mengumpulkan sumbangan dari masyarakat sebesar Rp. 5,3 miliar. Padahal tanpa keterlibatan para petinggi negara seperti  Presiden atau Ketua MPR.

Sebenarnya untuk mengumpulakn dana seperti ini mudah saja. Tanpa dilakukan konser pun Presiden tinggal mengumpulkan para pengusaha besar. Termasuk “naga-naga sembilan”. Presiden lalu menyampaikan maksud dan keperluan untuk mengumpulkan para taipan dan konglomerat tersebut. Sangat diyakini bakal dapat dana lebih dari Rp. 4 miliar.

Tanpa perlu lelang motor listrik si “gesits” itu. Mestinya memang “gesit” tapi karena “gesits”, ya motornya menjadi super gesit. Jadinya blusukan ke mana-mana itu “gesit”. Hingga sampai ke Sungai Asam, Pasar Jambi, untuk menemui “pengusaha” M.Nuh.

Tiga pelajaran penting yang jadi bahan renungan. Pertama, apapun argumennya melaksanakan konser “kenegaraan” di akhir-akhir malam Ramadhan telah menyinggung umat Islam. Orang lagi bertadarus Qur’a. Prasiden dan Ketua MPR malah bernyanyi nyanyi.

Kedua, Pemerintah Jokowi mengevaluasi diri setelah menyiapkan “tipu-tipu” dengan Perppu Corona, kini kena “tipu-tipu” oleh M.Nuh. Ketiga, lembaga BPIP dan MPR harus mulai menata ulang akan fungsinya secara nyata yang benar-benar. Lagi ditunggu dan dibutuhkan rakyat. Bukan konser.

Semoga bangsa ini tidak terlalu banyak mendapat sorotan dunia, karena pekerjaan yang dilakukan Presiden, MPR dan BPIP tidak relevan, dan tidak serius. Ada meme kritis dialog dua tokoh dunia.

“tahu ngga apa yang dilakukan pejabat-pejabat Indonesia untuk mengatasi Corona ???”– “Mereka ngapain mbak ?”–“Nyanyi bareng !”–“wkwkwk  ambyar”.

Kasus M. Nuh cukup memalukan. Terjadi di konser yang terbilang “besar”. Dibilang besar, karena dengan perhatian dan kepedulian yang besar dari para pembesar negara. Jika M. Nuh memang benar-benar polos. Mungkin saja dia sedang berprasangka baik kepada Pak Jokowi.

Biasanya Pak Jokowi sering membagi hadiah sepeda. Karena ini di bulan Ramadhan, mungkin Pak Jokowi mau bersedekah dengan nilai yang lebih besar. Bukan lagi dengan sepeda, tetapi  dengan motor listrik “gesits”. M. Nuh lalu menebak harganya, dengan Rp 2,55 miliar tersebut. Eh, ternyata dia menang.

Penulis adalah Pemerhati Politik dan Kebangsaan.