Aroma Vaksin Rasa Biologis, Senjata Pembunuh Massal?

by Mochamad Toha

Surabaya, FNN – Ada artikel Stephen Lendman “Bioweaponized COVID Vaccines” yang sudah diterjemahkan berjudul “Vaksin Covid yang Dipersenjatai Biologis”. Sumber artikel dari https://www.globalresearch.ca/bioweaponized-covid-vaccines/5736482.

Seperti dilansir Theglobal-review.co, Minggu (7 Februari 2021), sepanjang periode pasca-Perang Dunia II, kedua sayap kanan pihak perang AS terus menggunakan senjata kimia, biologi, radiologi, dan senjata terlarang lainnya terhadap musuh yang ditemukan.

Sebelumnya, perang biologis dilakukan terhadap penduduk asli AS dengan menggunakan selimut yang terinfeksi cacar. Sepanjang sejarah AS, perang kotor di dalam dan luar negeri termasuk dengan penggunaan senjata terlarang.

Pemberian vaksin massal untuk menangkal flu musiman yang berganti nama menjadi Covid-19 adalah salah satu bentuk perawatan biologis pada kesehatan manusia. Saat ini pemberian vaksin-vaksin tersebut sedang dilakukan di seluruh dunia.

Kampanye desepsi massal yang disponsori oleh AS/negara Barat/Media Besar tidak lain bertujuan meyakinkan orang awam agar menjadi sukarelawan sebagai kelinci percobaan untuk eksperimen manusia terbesar yang pernah ada berisiko sangat membahayakan kesehatan dan kesejahteraan semua orang yang mengikutinya.

Vaksin tidak melindungi, seperti yang diklaim secara salah. Mereka adalah sapi perah besar untuk memenuhi kepentingan Farmasi Besar, alasan mereka dipromosikan dan didorong oleh Pemerintah Besar.

Vaksin Covid adalah induk dari semuanya untuk membiarkan Pharma menguangkan banyak keuntungan dari sumber keuntungan jika semuanya berjalan sesuai rencana.

Pertahanan Kesehatan Anak-anak (Children’s Heath Defense) menjelaskan bahwa epidemi kesehatan anak telah menjamur seiring dengan jadwal vaksinasi anak.

Vaksin itu mengandung banyak bahan-bahan neurotoksik, karsinogenik, termasuk merkuri, aluminium, formaldehida, MSG, sel janin manusia yang diaborsi, dan zat lain yang berisiko membahayakan kesehatan.

Suntikan flu tahunan (vaksin) yang sangat dipromosikan mengandung merkuri dan racun lain itu berhubungan dengan perkembangan gangguan saraf dan penyakit serius lainnya. Semua itu berbahaya.

Saat digabungkan, maka vaksin secara eksponensial meningkatkan ancaman pada kesehatan dan kesejahteraan manusia.

Kekuatan gelap AS yang bersekongkol dengan Farmasi dan agen pers media itu merugikan generasi bayi, pemuda, dan orang dewasa dalam menopang tujuan jahat mereka. Klaim dari farmasi tentang efektivitas dan keamanan vaksin itu dibuat-buat.

Berdasarkan apa yang diketahui sejauh ini, vaksin covid jauh lebih berbahaya bagi kesehatan daripada yang dikembangkan sebelumnya.

Tidak disetujui oleh Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) akan sorotan atau pemberitaan terkait bahaya yang ditimbulkan oleh vaksin. Itulah mengapa tidak ada seorang pun yang ingin menjaga dan memelihara kesehatannya mengharapkan pemberian vaksin.

Risiko bahaya jangka pendek atau jangka panjang sangat besar, terutama bila dikombinasikan dengan obat lain. Semua itu mengandung bahan-bahan berisiko membahayakan kesehatan.

Alih-alih melindungi kesehatan masyarakat, pemerintah di AS, Barat, dan negara lainnya itu mendukung Farmasi Besar, tidak peduli dengan bahaya yang ditimbulkan oleh racun dalam obat-obatan mereka.

Beberapa hari sebelumnya, ahli bedah tulang belakang terkemuka/mantan presiden Asosiasi Dokter dan Ahli Bedah Amerika Dr. Lee Merritt menyebut vaksin covid sebagai “obat yang dipersenjatai”.

Menurut Merritt, vaksin eksperimental ini adalah “senjata biologis yang dimanipulasi secara biologis”. Setiap ada “siapa pun” menentang keselamatan mereka, mereka akan “disensor”.

Merritt mengungkapkan, “Kami memiliki banyak senjata biologis selama bertahun-tahun dan yang sangat saya khawatirkan adalah cacar. Tapi, sebagian besar senjata biologis ini sulit untuk didistribusikan atau ada perawatan untuk mereka.”

“Ada sejumlah bukti yang menunjukkan bahwa coronavirus adalah virus yang sangat jinak yang muncul secara alami yang bahkan tidak membuat kebanyakan orang flu, tetapi paling-paling itu akan membuat Anda flu biasa,” jelas Merritt.

“Jika kita berada di biowarfare sekarang sebagai bagian dari peperangan multi-dimensi ini, jika Anda memiliki pengobatan di saku belakang Anda, mereka tidak dapat meneror Anda dengan virus,” katanya.

“Dan itu penting karena (vaksin) tidak mencegah penularan oleh penerimaan virus sendiri,” tegas Merritt. Menurutnya, tak ada vaksin yang diperlukan untuk flu musiman yang berganti nama menjadi Covid-19 itu.

Merritt menekankan, “peluang bertahan hidup” dan pemulihan dari “virus flu” ini melebihi 99,9%. “Ketika divaksin untuk covid, Anda “tidak mendapatkan vaksin,” jelas Merritt. “Apa yang disuntikkan mengubah kode genetik manusia,” ujarnya.

“Itu mengubah individu yang divaksin menjadi organisme hasil rekayasa genetika. Kerusakan tidak dapat diubah. Ini akan muncul secara bertahap dari waktu ke waktu yang pada akhirnya sangat mungkin merugikan jutaan atau berpotensi miliaran orang,” lanjut Merritt.

Merritt menekankan bahwa jika musuh asing ingin mengobarkan perang biologi pada AS, vaksin mRNA covid yang berbahaya akan menjadi “senjata biner yang sempurna”. Saran Merritt: Bantuan dari apa yang terjadi adalah “mudah”.

Merritt tidak sendiri. Ribuan dokter dan ilmuwan di seluruh dunia memperingatkan agar tidak menggunakan vaksin covid eksperimental. Mereka tidak aman, tak melindungi, dan berisiko membahayakan kesehatan jika digunakan sesuai petunjuk.

Senjata Biologis?

Benarkah Virus Corona yang pertama melanda Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, adalah senjata biologis yang berasal dari Wuhan Institute of Virology, sebuah laboratorium terkait senjata rahasia China yang mengembangkan virus mematikan?

Jika benar, jelas ini sangat membahayakan kehidupan manusia di seluruh dunia. Terbukti, ini menular antar manusia. Hal ini diungkapkan oleh seorang ahli perang biologis Israel, Letkol Dany Shoham.

Seperti dilansir dari Viva.co.id, Sabtu (25/1/2020 | 20:00 WIB), Minggu ini, Radio Free Asia menyiarkan ulang laporan televisi lokal Wuhan pada 2015, yang menunjukkan laboratorium penelitian virus paling maju di China, yang dikenal sebagai Institut Virologi Wuhan.

Diketahui Wuhan memiliki dua laboratorium yang terhubung dengan program bio-warfare. Laboratorium itu adalah satu-satunya tempat yang dinyatakan China mampu mengerjakan virus-virus mematikan.

Dany Shoham telah mempelajari senjata biologi China. Menurutnya, institut ini berhubungan dengan program senjata biologi rahasia Beijing.

Laboratorium tertentu di institut ini mungkin terlibat dalam hal penelitian dan pengembangan senjata biologis China. “Setidaknya sebagai pelengkap, namun bukan sebagai fasilitas utama penyelarasan senjata biologi,” katanya dikutip dari Washington Times, Sabtu (25/1/2020).

Ia juga mengatakan, pengerjaan senjata biologi dilakukan sebagai bagian dari penelitian sipil-militer ganda dan “pasti rahasia”.

China sendiri selalu membantah memiliki senjata biologis ofensif. Namun, Departemen Luar Negeri AS, dalam sebuah laporan dua tahun lalu, mengatakan mereka mencurigai China telah terlibat dalam pekerjaan perang biologis terselubung.

Tapi, pihak berwenang China sejauh ini mengatakan bahwa asal-usul virus corona, yang telah membunuh banyak orang dan menginfeksi ratusan di pusat Provinsi Hubei, tidak diketahui asal usulnya.

Seorang pejabat AS menyebut, ini adalah satu tanda yang tidak menyenangkan, desas-desus semu sejak wabah yang dimulai dari Wuhan tersebut mulai beredar di Internet China yang mengklaim, virus itu adalah bagian dari konspirasi AS untuk menyebarkan senjata kuman.

Perlu dicatat, Shoham meraih gelar doktor dalam bidang mikrobiologi medis. Dari 1970-1991, ia merupakan analis senior intelijen militer Israel untuk perang biologi dan kimia di Timur Tengah dan di seluruh dunia.

Benarkah ini senjata biologis yang sedang dikembangkan China, seperti sinyalemen seorang perwira intelijen Israel tadi? Jika benar, ini jelas sangat membahayakan kehidupan manusia di dunia.

Ditambah lagi jika benar tudingan Dr. Lee Merritt yang menyebut vaksin covid sebagai “obat yang dipersenjatai”, itu sama halnya genosida massal!

Penulis adalah Wartawan Senior FNN.co.id.

Tinggalkan Balasan

Terjemahkan »