Gadget Kunci Utama Suksesnya Fear Engineering Seluruh Dunia!

by Komjen Polisi Drs. Dharma Pongrekun, MM., MH.

Jakarta FNN – Mungkin banyak diantara kita yang tidak menyadari kalau Gadget (smartphone, laptop, dan perangkat siber lainnya) merupakan kunci utama (Master Key) dari suksesnya Fear Engineering (Rekayasa Ketakutan). Fear Engineering yang telah, sedang dan masih akan terus berlangsung di seluruh dunia. Tujuannya, melakukan rekayasa sosial (Social Engineering) sesuai dengan agenda yang telah dipersiapkan sebelumnya untuk merubah pola kehidupan sosial, dari yang lama dengan yang serba baru (New) seperti yang sedang berproses saat ini.

Untuk mewujudkan Fear Engineering, terlebih dahulu dilakukan rekayasa kehidupan (Life Engineering). Caranya memprogram “alam bawah sadar” dari manusia per manusia. Sudah barang tentu “tidak akan disadari” oleh manusia-manusia tersebut, karena begitu canggihnya mereka membangun opini akan manfaat dari Gadget sebagai bagian kecil dari kemajuan teknologi seiring dengan kebutuhan perkembangan zaman.

Opini yang dibentuk itulah yang membuat manusia-manusia tidak menyadari. Bahkan terlena dan akhirnya terjebak dalam Life Engineering. Sehingga bagi manusia-manusia yang sudah terlena oleh opini yang dibentuk tersebut tidak akan peka lagi. Karena telah terprogram cara berpikirnya (text book) dan tidak akan mampu lagi berpikir diluar opini/konteks yang dibangun (out of the box). Tidak sanggup lagi untuk melihat motivasi jahat (mens rea) dibalik opini tersebut, sebagaimana pepatah “ada udang dibalik batu”, yang mana akan berdampak sangat buruk.

Dampak buruk itu bahkan akan menghancurkan seluruh sendi kehidupan manusia sebagai makhluk sosial yang merupakan fitrah dari citra Tuhan. Bila hal ini terjadi, maka sangat mudah bagi “mereka” untuk mewujudkan seluruh agenda tersembunyi (hidden agenda) dengan sempurna. Dengan cara mengorkestrasikan seluruh sistem yang ada di dunia dalam satu kendali penuh (Total Control). Tujuannya mengambil alih kendali seluruh sendi kehidupan sosial manusia fitrah dari kendalinya Tuhan.

Siapakah mereka itu? Mereka adalah suatu kekuatan yang selama ini bergerak secara bayangan (shadow). Namun terorganisir, dan terstruktur dengan sangat rapih. Mereka bergerak secara terpola (systematic) dalam seluruh sendi kehidupan manusia (massive) dengan dalih untuk memperjuangkan nilai-nilai kemanusian di seluruh dunia dalam segala aspek.

Mereka juga mengaku memperjuangkan kesetaraan dan prinsip penentuan nasib sendiri dari setiap bangsa. Namun ternyata semua itu hanyalah strategi mereka di dalam merangkul setiap bangsa agar mau bergabung. Setelah bergabung, maka semuanya dapat dengan mudah mereka kendalikan, karena sudah masuk dalam jebakan sistem yang mereka sudah siapkan.

Kenapa Gadget telah menjadi kunci utama mereka dalam meraih kesuksesan mewujudkan agenda tersembunyinya (hidden agenda) selama ini? Gadget dapat menjadi ujung tombak rekayasa sosial dengan menggunakan Artificial Intelligence untuk mengenali pola dan mempelajari perilaku manusia. Selanjutnya dengan mudah dapat dikendalikan sesuai dengan kehendak si perekayasa sosial tersebut.

Teknologi gadget memang dengan sengaja mereka persiapkan dengan sangat matang untuk melakukan interaksi sosial. Mempermudah mereka mengendalikan interaksi manusia menuju pada tercapainya program ketiganya, yakni Control Population diseluruh belahan dunia, sebagaimana yang penulis kupas dalam buku berjudul “Indonesia Dalam Rekayasa Kehidupan” yang diterbitkan pada tahun 2019.

Program Utama mereka ada tiga, yakni Money, Power dan Control Population. Jadi, saat ini kita manusia di muka bumi sudah berada pada program yang ketiga. Dan yang terakhir menuju pada terwujudnya satu sistem kendali dunia.

Bagaimana cara mereka membangun Opini, sehingga Gadget menguasai dan mengendalikan hidup kita? Mereka dahului dengan melakukan promosi-promosi untuk membangun opini, yakni dengan buaian-buaian yang menarik kepada kita sebagai objeknya. Bahwa perangkat tersebut adalah bagian dari perkembangan kemajuan jaman yang semakin canggih.

Bahwa Gadget yang akan memberikan kemudahan (easy), kecepatan (speed up), kenyamanan (comfort) dan kemewahan (luxury). Bahkan banyak aplikasi-aplikasi yang telah membuat para penggunanya merasa takjub (amaze) menikmati permainan dari program alam bawah sadar tersebut. Padahal semua itu hanyalah cara mereka untuk merayu kita agar tertarik dan terus-menerus mengunakannya.

Akibatnya, kita keasyikan dan akhirnya terjebak dalam kecanduan (addicted) yang memanjakan. Karena kita sudah terperangkap dalam zona nyaman (comfort zone) yang sengaja mereka bangun, dengan tujuan untuk memudahkan mereka mengendalikan mindset dan merubahnya melalui program alam bawah sadar kita, sehingga perilaku, kebiasaan dan karakterpun pasti berubah juga.

Akhirnya, tanpa kita sadari secara bertahap, tapi pasti kita akan masuk dalam perangkap Sistem Kendali Global yang sudah terencana secara sistematis dan matang (mature). Hal tersebutlah yang telah membuat kita tidak dapat lagi melihat dan merasakan agenda tersembunyi atau motivasi dibalik semua itu. Tujuan akhirnya adalah untuk memperbudak semua manusia di dunia seperti yang kita alami, bahkan sampai saat ini pun masih banyak yang tidak menyadarinya.

Kenapa demikian? Karena melalui Gadget, mereka telah berhasil mengorkestrasikan dunia melalui Life Engineering yang begitu cerdas. Melalui program alam bawah sadar (subconcious) dengan cara merasionalisasi aktifitas kehidupan dari sesuatu yang tidak nyata (dunia semu) menjadi realita dalam aktifitas kehidupan kita sehari-hari.

Subconcious itu, baik berupa perubahan mindset, perubahan perilaku, perubahan kebiasaan, perubahan karakter, bahkan perubahan nasib kehidupan kita. Terbukti dengan munculnya terminologi-terminologi yang serba baru (New) dalam segala aspek kehidupan.  Satu lagi yang perlu diwaspadai adalah munculnya terminologi Tuhan Baru (New God).

Terminologi New God ini yang paling mengerikan. Karena saat ini mereka sedang menggiring kita dengan berbagai dalil-dalil yang telah mereka persiapkan secara matang sekali untuk menutupi kebenaran yang sejati agar kita tidak lagi mengandalkan Tuhan Yang Maha Esa yang selama ini kita imani. Tetapi mereka akan menjauhkan dan memutuskan hubungan kita dengan Ke-Maha Kudusan dan Ke-Muliaan Tuhan yang selama ini kita sembah sebagai satu-satunya sumber kehidupan kita di dunia ini.

Bagaimana cara mereka menutupi kebenaran sejati? Yakni melalui kekuatan media besar yang sudah mereka miliki selama ini. Mereka menyebarluaskan (relay) pesan yang ingin disampaikan dengan sangat efektif dan efisien kepada seluruh penerima, yakni para pengguna Gadget dengan tujuan agar opini dengan cepat terbangun sesuai dengan agenda yang mereka rencanakan.

Saat ini ada banyak media yang mereka  gunakan untuk membangun opini tersebut. Baik itu media sosial, media online, atau media mainstream yang dapat diakses melalui internet dari perangkat Gadget tersebut. Semuanya sudah berada dalam kendali penuh mereka juga!

Sadarilah itu semua, bahwa independensi sudah tidak ada lagi. Selama ini mereka juga yang telah mempropagandakan kebebasan menyampaikan opini yang bertanggung jawab. Namun kenyataannya ruang tersebut sudah dikuasai penuh, karena para pengguna Gadget sudah digiring untuk hanya menggunakan platform-platform yang sudah mereka kuasai penuh oleh pemilik agenda.

Mereka akan merekayasa kehidupan kita, agar dapat mengendalikan semua tren pemberitaan yang tersajikan. Dikomunikasikan satu arah secara terus-menerus (repetition), sehingga apapun yang disuguhkan menjadi suatu kebenaran absolut yang harus diimani dan diamini. Hal tersebut tentunya tidaklah gratis. Tetapi ada kekuatan dana yang besar untuk memagarinya.

Mereka juga berdayakan lembaga-lembaga yang dianggap mempunyai kredibilitas dan integritas. Tentunya dengan kekuatan uang, untuk menentukan suatu kebenaran secara sepihak yang mereka jadikan penentu kebenaran (fact checker) tanpa dialog sama sekali. Hanya mereka pemilik kebenaran absolut. Mereka akan melabeli sebagai hoax kepada siapapun yang berbeda pemikiran dengan mereka.

Paradigma hoax ini sudah mereka bangun bertahun-tahun, agar terbentuk opini tentang “apa itu hoax”. Ketika tiba saatnya mereka tinggal memainkan konsep “adu domba” untuk memecah belah persatuan. Segala hal yang tidak sesuai dengan agenda mereka, maka dengan serta-merta akan mereka labeli sebagai hoax, terutama postingan-postingan yang untuk membangun rasa bebas dari ketakutan.

Beberapa opsi yang mereka lakukan, antara lain membatasi publikasi (shadow banned), dan akhirnya melenyapkannya (take down) secara sepihak tanpa menggali lebih dalam argumentasi dari si pembuat berita. Itu karena hampir semua media mereka kuasai mereka. Padahal kebenaran absolut hanyalah milik Tuhan semata, yang tidak dapat dibeli dengan uang. Tujuannya agar opini yang sedang dibangun menjadi tercapai dengan sempurna.

Jadi selama ini ternyata kita sungguh-sungguh telah terbuai oleh program-program palsu yang mereka propagandakan. Baik itu demokrasi maupun yang kita pikirkan sebagai hak asasi. Semuanya sudah sirna seketika bagaikan ditelan bumi. Sirna seiring dengan keinginannya untuk segera mewujudkan agenda tersembunyi yang sudah lama mereka rencanakan secara matang. Mereka sangat sabar menanti waktu yang tepat untuk mewujudkan agendanya (design), yakni penyatuan sistem kendali seluruh dunia.

Penyatuan menuju terbentuknya peradaban baru kehidupan di seluruh dunia dalam tatanan yang baru. Tatanan itu sesuai dengan konsep yang sudah mereka persiapkan secara matang dari jauh-jauh hari. Mereka ingin mengambil alih kendali kehidupan fitrah kita, dari kendali Tuhan menjadi dibawah kendali Satu Sistem Dunia yang menjadikan teknologi informasi dan komunikasi sebagai sarana pengendalinya.

Lalu bagaimana cara mereka membangun opini tersebut, agar Fear Engginering dapat terwujud? Caranya sangatlah mudah. Karena selama ini mereka telah berhasil memanipulasi pikiran dan perasaan yang terdapat dalam jiwa manusia. Manipulasi melalui program alam bawah sadar, yang tentunya tidak kita sadari dilakukan secara terus menerus dan berulang-ulang.

Akibatnya, terbangunlah opini seolah-olah para penggunanya sedang menjalani kehidupan di dunia nyata. Padahal hanya di dunia yang semu. Sehingga pikiran dan perasaan yang telah terbentuk tersebut secara gradual melalui program alam bawah sadar otomatis akan terrefleksi pada perubahan karakter dan perilaku manusia dalam kehidupan nyata.

Hal tersebut di atas dengan sangat mudah terwujud diakibatkan oleh program ilmu pengetahuan yang kita terima selama ini. Membangun logika berpikir manusia terbatas hanya pada yang dapat dilihat oleh mata jasmani, fisik dan material. Tanpa kita sadari telah menggiring kehidupan manusia, dan terjebak dalam kehidupan materialistis atau hanya mengusung nilai-nilai angka (quantitative).

Quantitative yang secara otomatis juga akan terbangunnya sistem kepercayaan (belief system) yang berbasis angka-angka (numeric). Contohnya, angka di bank banyak, maka hati senang. Namun jika angkanya mengecil pikiran stress. Lalu ketika angka kematian yang disajikan tinggi, maka rasa ketakutan akan menguasai pikiran dan hati menjadi gentar.

Kemudian setelah terkendalinya pikiran dan perasaan manusia, maka kekuatan media itu tinggal relay setiap pesan yang akan disampaikan ke seluruh dunia. Pesan lewat setiap platform yang sudah tersedia pada Gadget tersebut untuk merasionalisasikan agendanya. Caranya membangun opini ketakutan yang mengusung “tema tertentu”.

Opini yang dapat mencuri rasa damai sejahtera pada setiap pikiran dan perasaan manusia para pengguna Gadget. Misalnya, dengan menampilkan gambar-gambar, video-video baik yang dikemas secara animasi maupun dalam bentuk reality show.

Bisa pula berupa himbauan-himbauan secara terus-menerus dengan tema yang sama. Disampaikan  secara berulang-ulang, dengan tujuan untuk membangun pikiran dan rasa ketakutan pada setiap manusia yang melihat dan membacanya. Maka terbentuklah “opini” yang dikehendaki dan diyakini sebagai suatu realita kehidupan.

Nah bagi yang saat ini dihantui rasa ketakutan (Fear), artinya Fear Engineering telah sukses ditularkan oleh Gadget yang melekat pada tangan kita masing-masing. Tanpa sadar pula banyak orang tergoncang imannya. Bahkan telah melupakan kekuatan Yang Maha Kuasa, yang jauh lebih besar dari pada apa yang sedang mengguncang pikiran dan perasaannya. Padahal sesungguhnya Dialah yang berkuasa memberi kehidupan sekaligus berkuasa mencabut kehidupan kita juga.

Semoga tulisan ini dapat membuka pikiran dan hati kita. Demi keselamatan jiwa-jiwa untuk segera berpaling kepada kemahakuasaan-Nya, yang membawa kita kembali menjadi fitrah. Ketakutan (fear) tidak akan dapat menguasai kita jika pikiran dan perasaan kita selalu melekat kepada-Nya.

Penulis adalah Wakil Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Mantan Direktur Narkoba Bareskrim Polri (2015).

One thought on “Gadget Kunci Utama Suksesnya Fear Engineering Seluruh Dunia!

Tinggalkan Balasan

Terjemahkan »