Ustadz Bachtiar Nasir: Umat Islam di Indonesia Tidak Gampang Diadudomba

Karanganyar, FNN — Ustadz Bachtiar Nasir mengungkapkan, banyak negara-negara muslim yang saat ini dilanda perang saudara. Indonesia, sebagai negeri muslim pun tidak luput dari upaya diadu domba, dipecah-belah.

"Kita lihat Suriah, Yaman, kemudian di Arab spring, Tunisia, Libya, dan seterusnya dibikin kacau. Sesama umat Islam dibuat perang saudara. Tapi Alhamdulillah, mereka gagal melakukan itu di Indonesia,” ungkap UBN panggilan akrab Ustadz Bachtiar Nasir ketika tampil sebagai narasumber pada Kajian Ahad Pagi (6/11/2022). Tema kajian tersebut "Membumikan Alquran di Bumi Intanpari", di Alun-alun Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. 

Sehari sebelumnya UBN mengisi tablig akbar di Sukoharjo, Jateng. Acara tersebut dihadiri ribuan umat Islam. Pada kesempatan itu, UBN yang juga Pimpinan AQL Islamic Center, menyatakan pentingnya persatuan umat. 

Umat Islam di Indonesia, jelas UBN, memiliki karakter suka perdamaian, tidak mudah diprovokasi dan tidak mudah diadu domba. Sehingga dengan karakter ini menjadi modal kuat bagi terciptanya persatuan yang kokoh. 

Karakter bersatu ini, lanjut UBN, sudah dibentuk dan dicita-citakan para pendiri bangsa pada pembukaan UUD 1945 alinea kedua.

 “Bahwa Indonesia akan menjadi negara merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur,” ujar UBN yang juga Ketua Umum DPP Jalinan Alumni Timur Tengah Indonesia (JATTI).

UBN mengingatkan agar umat Islam Indonesia jangan seperti dua suku Arab, yakni suku Aus dan Khazraj. Aus dan Khazraj selalu berperang, berseteru karena ditunggangi oleh dua suku Yahudi, yakni Bani Nadir dan Bani Quraidzah. 

“Mereka dibikin perang terus. Karena mereka sadar, kalau umat Islam di Madinah bersatu, mereka tidak akan pernah bisa berkuasa. Sehingga mereka memiliki kepentingan untuk mengadu domba dengan berbagai cara. Dan itu dikisahkan dalam Al-Qur'an,” jelas UBN. 

Belajar dari kisah suku Aus dan Khazraj ini, UBN berharap di tahun-tahun politik yang sudah di depan mata, umat Islam jangan mau ditunggangi dan dipecahbelah.

“Jangan mau dipecahbelah. Mari bersatu untuk Indonesia kita,” tegas UBN. (TG)

529

Related Post