Jokowi Penyesat yang Tersesat 

Oleh Sutoyo Abadi | Koordinator Kajian Politik Merah Putih 

Tidak ada seorangpun yang mungkin bertahan tanpa kemampuan untuk melihat atau memahami apa yang terjadi di sekelilingnya. Seseorang cenderung menafsirkan apa yang mereka lihat.

Selalu terjadi apa yang mereka lihat atau ketahui hanyalah hasrat dari penguasa, mengarang  realita untuk menipu, maka yang terjadi adalah "_penyesatan"_

Jokowi adalah Penyesat dan penyesatan terbaik adalah didasarkan pada kemenduaan mencampur fakta dan  fiksi kedua sulit di bedakan dari yang lain. Jokowi leluasa mengendalikan antara persepsi dan realita,  atas bantuan para ahli yang mengelilingi dan mengendalikannya 

Ketika membungkus kebenaran selalu didampingi oleh pengawal kebohongan. Setiap hari rakyat di hadapkan pada kebohongan seolah olah sebuah kebenaran.

Betapa dahsyatnya Jokowi terus menerus menyamarkan sasaran melelang negara, dengan mendalilkan untuk kesejahteraan rakyat.

Jokowi yang tidak lebih hanya boneka semakin paranoid bekerja berlebihan, imajinasi semakin liar dengan strategi penyesatan sebagai senjata andalan dan keunggulannya.

Ada fenomena gerakan aktifis perlawanan terseret pada strategi penyesatannya diperdayai,  berdemo memakan waktu berhari-hari, energi dan sumber daya kekuatan rakyat  tidak berbekas tanpa hasil efek jera, karena tidak bergerak mengerang  pada sumbu atau sumber pelaku penyesatannya

Bahkan Jokowi hanya menganggap sebagai riak gelombang kecil yang telah masuk dalam perangkapnya.

Penyesatan yang diciptakan Jokowi mirip realita. Ada cermin semu disesuaikan dengan hasrat, nafsu dan dimainkan sesuai keinginan hedonis pimpinan partai dan anggota dewan perwakilan rakyat di senayan sebagai buser partai, semua membebek tunduk dalam kendalinya.

Dewan Perwakilan Rakyat ( DPR ) persis badut larut, linglung dalam permainan ketika kebenaran, ilusi dan fantasi ketiganya  tak mungkin bisa dibedakan dalam cermin semu sebagai realita. Celaka negara pertaruhkan sebagai mainannya

Fungsi  konstitusi, moral dan etika bernegara sudah menjadi sampah, di hampir semua lini  pejabat pengelola negara. Bahkan harga diri bangsa  sudah ditaruh di pantatnya.

Semua penampilan,  kamaunflase, pola hipnotis dan informasi semu serta bayang bayang Jokowi pada Prabowo ( siap meneruskan program nya ) akan terkuak dengan jelas. Karena seorang penyesat yang tersesat pelakunya semaksimal mungkin akan  berusaha, berpenampilan dan bersikap seolah olah lurus dan jujur.

Inti penyesatan yang di lakukan Jokowi adalah memanipulasi, mendistorsi bahwa mereka  sedang mengelola dan mengendalikan  negara  pada jalur yang benar, ketika carut marut negara sudah di tepi jurang. ***

387

Related Post